iklan header

Hidup di Perantauan

Halo sobat miskinku semua, gimana kabarnya? Sehat? Sehat selalu dong dan riang gembira. Apaansi jayus bat.

Oke, lets kontinyu. Seperti yang ada di judul, "Perantauan? Pergi jauh-jauh kek musafir?". Perantauan artinya kan kaya pergi ke kota orang lain gitu kan, ya lo pada pasti ngerti lah, anj. Beda sama musafir.

SOK TAU BAT SI ALPIN NI ANJ !!1!

Sebelum gue kuliah, gue belum pernah merantau jauh. Ya karena sekolah gue deket dari rumah, naik motor dah nyampe. Motor orang, nebeng maksudnya. Memang saia sudah terlatih untuk membebani orang.
Gue merantau ke kota yang kata netijen bilang 'kota romantis'. Gamau komen apa-apa deh gue, tercyduq nanti saia. Dari Banten ke Jogja yang berjarak 500+km buat kuliah, hmm.. Banyak yang bilang juga "kenapa ga kuliah disana aja? Kan banyak univ juga." TERSERAH GUE LAH MAU DIMANA JUGA.

Jadi perantauan ada enak sama engga enaknya juga, enaknya untuk kalian yang merantau sebelumnya gadibolehin main keluar malem-malem. Selamat anda sudah terbebaskan, sampai tidak mau pulang, maunya main molo. Terus gaada yang marahin juga kalo lo tidur sampe siang. "APINNNN BANGUN !!!!11!1 SARAPAN DIBAWAH ! CEPET !!1!." Gaada tuh omelan kaya gitu. Palingan lo kalo di perantauan bangun-bangun laper. HIYA.

Gaenaknya jadi perantauan gabisa diitung deh. Buat anak-anak yang baru pertama kali merantau, pasti ngerasain yang namanya 'homesick'. Ya, kangen rumah. Sebenernya bukan kangen rumah, kangen keadaan dirumah. Yang lagi ngerasain masalah ini, pasti keadaannya resah aja, jenuh, gelisah. WKWKWKWK SOALNYA W PERNAH JUGA DONG. Selain itu, makin lama kalian di perantauan, makin gaada yang namanya makan teratur. Apa itu makan ? Saking udah abisnya uang makan bulanan buat nongkrong di cafe-cafe, TOBLO. Kalian jadi jarang pulang karena gaada waktu dan masalah ongkos. Kaya misalnya gue ini, pulang kalo lagi libur semester, soalnya santai kan ga harus buru-buru pulang. Kalo libur 2 minggu, agak nanggung juga gitu. Contoh lain deh, temen kontrakan gue, Guntur. Dia ini anak Medan, dia gapulang dari awal semester 1 sampe awal semester 3. Baru kemarin dia pulang, 1 tahun gapulang. Ya sebelumnya dia bisa pulang, cuma karena ada kegiatan lain yang gabisa di tinggalin, gajadi pulang.
Beruntung kalian yang dibisa pulang tiap bulan, minggu, bahkan tiap hari (rumahnya di kota yang sama).

Tapi dari itu semua, lo jadi bisa mengatur waktu lo sendiri. Ngatur waktu antara main sama kuliah. JANGAN MAIN MULU TAPI KULIAH DIJADIIN SAMPINGAN !. Terus ngatur duit gimana caranya biar cukup sampe akhir bulan, tapi pada akhirnya kalo kepepet harus minta lagi juga.

Segitu dulu cerita dari gue, semoga menyenangkan !


 




Alvin; 2018 

0 Response to "Hidup di Perantauan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel